Pengertian Rekayasa Perangkat Lunak dan Perbedaanya dengan Beberapa disiplin Ilmu Lainnya

materi rekayasa perangkat lunak

 

Kali ini saya akan membahas beberapa hal mengenai Rekayasa Perangkat Lunak, Materi ini biasanya ditemukan ketika kalian mempelajari Rekayasa Perangkat Lunak. Berikut ini adalah beberapa Pembahasa yang akan saya lakukan pada postingan ini: 

 

DAFTAR ISI:


 

 

Perangkat Lunak

Perangkat lunak bukanlah hanya program computer namun pernagkat lunak adalah keseluruhan sistem yang dibuat untuk menjalakan perangkat keras yang telah dibuat, perangkat lunak juga termasuk semua konfigurasi yang ada didalamnya. 

 

Tanpa adanya perangkat lunak sebuah perangkat keras tidak akan dapat dijalankan. Sistem Informasi dan Aplikasi merupakan bagian dari perangkat lunak

 

 

Rekayasa Perangkat Lunak (RPL)

Suatu disiplin ilmu yang membahas semua aspek produksi perangkat lunak, mulai dari tahap awal yaitu analisa kebutuhan pengguna, menentukan spesifikasi dari kebutuhan pengguna, desain, pengkodean, pengujian sampai pemeliharaan sistem setelah digunakan.

 

 

Perbedaan RPL dan Computer Science

Sebelum mengetahui perbedaannya setidaknya kami menjelaskan sedikit tentang Rekayasa Perangkat Lunak dan Ilmu Komputer. 

 

Rekayasa perangkat lunak pada intinya adalah suatu proses bagaimana suatu perangkat lunak dirancang, mulai dari tahap spesifikasi sistem, infatsruktur, control, aplikasi database pada system. dan sedangkan Ilmu Komputer (Science Computer) pada intinya mencangkapu berbagai ilmu yang mempelajari baik tentang komputasi, perangkat keras (hardware) maupun perangkat lunak (software).
 

Perberdaan dari Rekayasa Perangkat Lunak dengan Ilmu Komputer adalah Rekayasa Perangkat Lunak merupakan praktek dari perancangan suatu system atau perangkat lunak, sedangkan Ilmu Komputer merupakan suatu teori atau metode yang mencangkup system computer, termasuk juga perangkat lunak tersebut



Perbedaan RPL dan Rekayasa Sistem

REKAYASA SISTEM berhubungan dengan teori dan metode yang mendasari sistem komputer dan perangkat lunak, sedangkan RPL berhubungan dengan praktek dalam memproduksi perangkat lunak.

 

Rekayasa sistem berkaitan dengan semua aspek dalam pembangunan sistem berbasis komputer termasuk hardware, rekayasa PL dan proses. RPL adalah bagian dari rekayasa sistem yang meliputi pembangunan PL, infrasktruktur, kontrol, aplikasi dan database pada sistem.



Proses Perangkat Lunak

Proses perangkat lunak merupakan suatu struktur yang diimplementasikan pada kegiatan perancangan perangkat lunak atau bisa juga pada pengembangan system dengan memberikan berbagai panduan-panduan yang relevan dengan tujuan agar suatu perangkat lunak atau system dalam perancangan maupun pengembangan agar memcapai system yang sempurna.



Biaya Pengembangan Perangkat Lunak

Pada umumnya sekitar 60% untuk biaya pengembangan (development) dan 40% biaya pengujian (testing).



Metode-metode dalam RPL

Metode Rekayasa Perangkat Lunak merupakan pendekatan terstruktur terhadap pengembangan perangkat lunak yang bertujuan untuk memfasilitasi produksi perangkat lunak yang berkualitas dengan biaya dan cara yang seefektif mungkin. Metode – metode tersebut diantaranya adalah:

  • Deskripsi Model dan Sistem: Yaitu pendeskripsian model sistem yang harus dikembang dan notasi yang digunakan untuk mendefinisikan model – model ini, contohnya adalah model objek, model aliran data, dan model mesin status.
  • Aturan: Yaitu batasan yang berlaku untuk setiap model sistem yang ada atau digunakan, misalnya setiap objek pada model sistem harus memiliki nama yang unik.
  • Rekomendasi: Yaitu heuristik yang mengkarakterisasi praktik perancangan yang baik pada suatu metode, diharapkan dengan adanya rekomendasi dapat menghasilkan sistem yang dapat teorganisir dengan baik.
  • Paduan Proses: Yaitu deskripsi kegiatan yang bisa dijadikan sebagai patokan untuk mengembangkan model sistem dan organisasi sistem.



CASE (Computer-Aided Software Engineering)

Menurut referensi CASE (rekayasa perangkat lunak dibantu komputer) adalah penggunaan metode dengan bantuan komputer untuk mengatur dan mengendalikan pengembangan perangkat lunak, terutama dalam skala besar, proyek-proyek yang kompleks yang melibatkan banyak komponen perangkat lunak dan orang. untuk berbagi pandangan umum dari mana proyek berdiri pada setiap tahap pembangunan. 


CASE membantu memastikan disiplin, proses check. Sebuah alat CASE dapat menggambarkan kemajuan (atau kurangnya itu) secara grafis.

 

Hal ini juga dapat berfungsi sebagai repositori untuk atau dihubungkan dengan dokumen dan Program perpustakaan yang berisi rencana proyek bisnis, persyaratan desain, spesifikasi desain, spesifikasi kode rinci, unit kode, kasus uji dan hasil, dan pemasaran dan rencana layanan.


Singkatnya CASE menurut saya Software yang mampu menyelesaikan proses analisis, pemrograman dan pengembangan sistem secara otomatis dalam skala besar.



Atribut Perangkat Lunak yang Baik

Atribut merupakan refleksi dari kulitas perangkat lunak yang baik. Antribut – atribut perangkat lunak yang baiik adalah sebagai berikut.

  • Dapat Dipelihara: Perangkat lunak harus disusun atau ditulis dengan cara yang mudah dimengerti sehingga jika suatu saat ada perubahan dalam perangkat lunak maka dapat dilakukan dengan mudah. Penulisan ini merupakan atribut yang kritis karena perubahan perangkat lunak merupakan hal yang tidak dapat dielakan seiring dengan lingkungan bisnis yang berubah.
  • Dapat Diandalkan: Perangkat lunak yang dibuat harus dapat menyelesaikan tugas yang telah ditentukan, selain itu perangkat lunak juga harus memiliki kehandalan dari sisi keamanan dan keselamatan. Perangkat lunak yang baik seharusnya tidak menyebabkan kerusakan fisik atau ekonomi jika terjadi kegagagalan sistem.
  • Efisien: Perangkat lunak tidak boleh menggunakan sumber daya  yang terlalu melampaui tugas yang diberikan. Artinya perangkat lunak yang efisien mencakup kecepatan tanggapnya, waktu pemrosesan, penggunaan memori, dan yang lainnya yang berhubungan dengan sumberdaya sistem.
  • Usability: Perangkat lunak harus dapat dipakai tanpa menggunakan usaha yang tidak diperlukan oleh pengguna yang dituju, artinya perangkat lunak harus memiliki antarmuka yang bagus dan dokumentasi yang mencukupi.



Tantangan Kunci yang Dihadapi RPL

Tantangan kunci yang dimiliki oleh rekayasa perangkat lunak pada saat ini antara lain adalah sebagai berikut.

  • Tantangan warisan(legacy): Perangkat lunak dalam pengembangannya bisa memerlukan waktu bertahun – tahun, selama perkembangan tersebut perangkat lunak tersebut tidak akan hanya dikembangkan oleh orang sama, sehingga akan adanya pewarisan pengetahuan ke generasi berikutnya dari perangkat yang dikembangkan. Tantangan warisan tersebut mencakup tantangan untuk memelihara dan memperbaharui perangkat lunak lunak sehingga tetap menjadi perangkat lunak yang efisien.
  • Tantangan heterogenitas: Seiring perkembangan zaman system dituntut untuk beroperasi sebagai system terdistribusi pada jaringan yang terdiri dari bebagai jenis komputer dengan spesifikasi yang berbeda – beda, jadi tentangan dalam hal ini mencakup teknik pengembangan untuk membangun perangkat lunak yang dapat diandalkan dan fleksibel untuk menghadapi keberagaman ini.
  • Tantangan pengiriman: Tantangan perngiriman adalah tantangan yang mempersingkat waktu kirim system besar dan kompleks tanpa mengurangi kualitas system, ini dikarenakan sistem ini kadang memerlukan waktu yang lama untuk menyelesaikan tugasnya sedangkan saat ini dibutuhkan sistem yang memiliki sifat cepat tanggap dan kempuan perubahan dengan cepat.